Jumat, 10 Agustus 2018

Collaborative Parenting, Aktualisasi Peran Keluarga dan Masyarakat dalam Pendidikan Kekinian

Gambar dari www.6seconds.org


Perpustakaan Kampoeng Batja di hari Minggu biasa ramai dengan kegiatan keluarga. Ada yang asyik membaca buku di ruang perpustakaan. Ada yang sibuk bermain aneka permainan di teras. Ada yang berlari-lari di halaman. Atau main prusutan di taman. Kadang ada latihan memanahnya juga. Kampoeng Batja yang terletak di area padat penduduk di kota Jember ini memang selain diperuntukkan untuk taman bacaan masyarakat, juga mendedikasikan dirinya sebagai tempat bagi berbagai kegiatan bertema sosial dan pendidikan bagi masyarakat sekitar. Dan di hari Minggu di bulan April saat itu, ada acara kumpul-kumpul yang sedikit beda dari biasanya.

Beberapa orang tua hadir dengan anak-anaknya. Setiap orang tua nampaknya sudah berbagi tugas dengan cukup baik. Ada orang tua yang menemani anak-anak bermain. Ada orang tua yang intens mengajak anak-anak bercerita seperti layaknya teman. Aneka camilan juga tersedia. Acara kumpul-kumpul yang seyogyanya bermisi ‘belajar’ itu menjadi tidak terasa seperti belajar bagi anak-anak. Mereka terlihat rileks dan gembira. Saya yang tidak sengaja berkunjung ke Kampoeng Batja saat itu, turut nimbrung dan mendapati, sebuah konsep besar aktualisasi peran orang tua dan masyarakat dalam pendidikan yang kekinian sedang dipraktikkan. Apakah itu? Sejumlah ayah dan ibu yang saya ajak ngobrol, menyebut acara mereka sebagai collaborative parenting. Mendengar istilahnya saja saya merasa seperti menemukan oase.

 
;