Rabu, 04 Desember 2013

Memilih Ekonomi Syariah seperti Memilih Obat Generik

Sumber Foto : rumahzakat.org


Meningkatnya animo masyarakat dan negara-negara non muslim terhadap sistem ekonomi Islam dalam beberapa tahun terakhir sungguh sangat menggembirakan. Tiga dekade lalu, bank syariah sebagai salah satu representasi keuangan Islam belum dikenal oleh masyarakat. Tapi kini, sistem keuangan syariah telah beroperasi di lebih 55 negara yang pasarnya tengah bangkit dan terus berkembang (Lewis dan Algaoud, 2007). Tak tanggung-tanggung, Kanselir dan Menteri Keuangan Inggris, Gordon Brown bahkan menyerukan Inggris untuk menjadi gerbang bagi perdagangan dan keuangan Islam. Alhasil, London kini menjadi menjadi salah satu dari tiga besar pusat ekonomi syariah dunia bersama Dubai dan Kuala Lumpur. Tak hanya di Inggris, geliat kebangkitan ekonomi Islam juga semakin menguat di sejumlah negara kapitalis lainnya seperti Perancis, Jerman dan Italia.

Ini merupakan sebuah fenomena yang sangat menarik mengingat karakteristik masyarakat dan negara maju yang sangat rasional, kritis dan ilmiah serta mengharapkan keuntungan maksimal dalam setiap pilihannya. Ternyata, mereka merespon sangat positif dan bahkan mau menerima sebuah sistem ekonomi yang terbilang baru dan bersumber pada nilai-nilai sebuah agama yang selama ini acapkali diidentikkan dengan terorisme. Fenomena ini mengingatkan penulis pada pilihan masyarakat di negara maju terhadap obat generik.
Sebagaimana kita ketahui, penggunaan obat generik di negara-negara maju umumnya mencapai hingga 70 persen dari total obat nasional yang digunakan penduduknya. Ini terjadi karena masyarakat di negara maju umumnya sangat rasional, kritis dan memiliki informasi yang cukup mengenai manfaat obat. Mereka lebih mengutamakan khasiat dan manfaat daripada merek obatnya. Sejumlah alasan ini ini nampaknya juga terlihat dalam pilihan mereka terhadap sistem ekonomi.

Fenomena ‘Obat Generik’ dalam Perkembangan Ekonomi Syariah
Semakin banyak orang tertarik pada sistem ekonomi syariah bukan karena alasan agama tetapi karena sistem ini menawarkan “kesepakatan terbaik” dengan sejumlah keunggulan yang tidak dimiliki oleh sistem ekonomi konvensional. Sebagai sebuah sistem yang rahmatan lil’alamin, sistem ekonomi Islam memang tidak diperuntukkan bagi umat Islam saja, tapi bagi seluruh umat manusia. Karena itulah, sistem ekonomi Islam mudah diadopsi dan diterima oleh semua kalangan masyarakat di seluruh penjuru dunia.
Semakin banyak masyarakat dan negara-negara maju yang merasakan manfaat dan kelebihan sistem ekonomi syariah. Seperti, tahan terhadap krisis karena mengharamkan segala hal yang sifatnya spekulatif dan merusak tatanan ekonomi dan sosial masyarakat seperti judi dan prostitusi, menggunakan sistem bagi hasil yang lebih menjamin keadilan dan bisa memberi keuntungan yang lebih kompetitif. Sejumlah kelebihan ini menjadi daya tarik tersendiri terutama bagi kalangan non muslim di negara maju yang notabene sangat rasional, kritis dan ilmiah serta mengharapkan keuntungan dan manfaat maksimal dalam setiap pilihannya.
Ketika kapitalisme terbukti sangat rapuh untuk menopang perekonomian mereka, dan justru menciptakan kesenjangan yang semakin menganga lebar antara yang kaya dan miskin, pelanggaran dan kejahatan perbankan (fraud) yang kian merajalela hingga besarnya kredit macet nasabah yang memicu ambruknya perekonomian nasional, membuat masyarakat dan negara maju mulai berpaling dari nilai-nilai kapitalisme yang selama ini menjadi kitab dan kiblat utama mereka. Tak masalah ketika akhirnya mereka menemukan harapan baru yang jauh lebih menjanjikan justru dari sebuah sistem ekonomi yang berlandaskan nilai-nilai sebuah agama yang selama ini sering dicap sebagai agama teroris, yakni Islam. Dalam konteks ini, pemikiran sederhana inilah yang barangkali ada dalam benak mereka : tak masalah apapun namanya, dari manapun sumbernya, asal sistem itu bisa memberi imunitas (kekebalan) lebih baik bagi ketahanan ekonomi negara, lebih kondusif bagi terciptanya keadilan serta kesejahteraan semua warga negara, kami akan menggunakannya; karena yang kami butuhkan adalah manfaatnya, bukan labelnya.
Dalam konteks Indonesia, persoalan ekonomi syariah nampaknya juga memiliki banyak kesamaan dengan analogi obat generik di atas. Isu halal haram tidak lagi menjadi isu sentral untuk mempengaruhi pilihan masyarakat muslim terhadap ekonomi dan bank syariah. Apalagi bagi masyarakat non muslim. Bagi mereka, isu halal haram sama sekali tidak penting dan tidak ada sangkut pautnya dengan mereka. Masyarakat semakin kritis, tren dan kebutuhan masyarakat juga semakin kompleks, sehingga tak cukup hanya mengandalkan isu halal haram tanpa memperhatikan aspek daya saing bank dan sistem ekonomi syariah secara keseluruhan terhadap bank dan sistem ekonomi konvensional.

Mengadopsi Filosofi Obat Generik sebagai Strategi Pemasaran Ekonomi Syariah
Perkembangan ekonomi syariah di Tanah Air khususnya bank syariah sebagai salah satu komponen utama memang sangat menggembirakan sejak kehadirannya lebih dari dua dekade lalu. Meski demikian, kita terbilang masih tertinggal dengan sejumlah negara dan kota lain.
Sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia, kita tak mampu menempatkan Jakarta sebagai salah satu pusat ekonomi syariah dunia. Kita justru tertinggal oleh Inggris yang berhasil mengantarkan London sebagai tiga besar pusat ekonomi syariah dunia bersama Dubai dan Kuala Lumpur. Kitapun kalah jauh dengan Malaysia yang meski usianya hanya lebih tua satu dekade dalam hal kelahiran bank syariah, namun kemajuan ekonomi dan bank syariah di negeri Jiran tersebut jauh melampaui kita. Kita harus berlari untuk mengejar ketertinggalan ini melalui sejumlah terobosan dan strategi yang jitu. Salah satunya dengan mengadopsi filosofi obat generik dalam strategi pemasaran, sosialisasi dan edukasi mengenai sistem ekonomi dan bank syariah di Tanah Air. Filosofi obat generik juga sangat relevan dikaitkan dengan momentum Gerakan Ekonomi Syariah (Gres) yang baru saja digalakkan oleh pemerintah belum lama ini.
Dalam tataran inplementasi, sejumlah karakter obat generik yang perlu diadopsi oleh sistem ekonomi syariah khususnya bank syariah adalah karakteristik utamanya yang murah, mudah didapat namun khasiatnya tidak kalah dengan obat paten. Artinya, untuk memasarkan, menyosialisasi dan mengedukasi masyarakat mengenai ekonomi syariah dan produk-produknya, tidak cukup hanya mengandalkan pendekatan religius normatif (emosional) dan label syariah saja. Masyarakat membutuhkan materi yang berwawasan ilmiah, rasional dan obyektif yang tentu saja harus disertai dengan keunggulan, profesionalitas layanan, kelengkapan fasilitas, serta kemudahan dan kemurahan untuk menjangkaunya.
Isu halal haram dan label syariah di masyarakat yang mayoritas penduduknya muslim seperti Indonesia mungkin masih dianggap penting tapi ini tak lagi menjadi faktor yang paling dominan bahkan oleh kalangan masyarakat muslim sendiri. Seperti terlihat dari hasil pemetaan konsumen jangka pendek yang dilakukan Bank Indonesia pada tahun 2008 lalu yang menyatakan bahwa sekitar 33,8 persen nasabah ternyata memilih bank konvensional, 24,3 persen memilih sesuai dengan kebutuhan atau keunggulan bank, sebanyak 16,4 persen ikut arus dan hanya sekitar 9,2 persen nasabah yang memilih bank syariah karena tuntutan lingkungan (agama). 

Berdasarkan data di atas, sebagian besar masyarakat masih memilih bank konvensional karena sistemnya mudah dipahami, fasilitasnya lengkap dan jaringannya sangat luas (Yang Konvensional Masih Pilihan, Jawa Pos, 13 November 2008). Dalam hal ini, bank konvensional seperti obat generik saja. Sebaliknya, bank syariah justru seperti obat paten. Bermerek, tapi mahal, rumit dan susah dijangkau. Inilah tantangan besar sistem ekonomi dan bank syariah saat ini, yakni mampu hadir di tengah-tengah masyarakat sebagai sistem yang mudah dan murah untuk dijangkau tanpa diragukan lagi khasiat dan manfaatnya.

Filosofi obat generik juga penting digunakan oleh masyarakat khususnya kalangan muslim yang menginginkan sistem ekonomi dan perbankan yang murni syariah atau setidaknya mendekati sistem syariah sebenarnya. Sebagaimana kita ketahui, sistem ekonomi syariah saat ini sedang booming terutama di negara dengan mayoritas muslim seperti Indonesia. Kita adalah pasar yang sangat potensial. Tak mengherankan jika kemudian banyak lembaga keuangan dan perusahaan asing yang turut meramaikan bisnis ekonomi syariah di Tanah Air.

Sebagai muslim kita harus cerdas dan proaktif mengedukasi diri agar tidak terjebak pada musang berbulu domba. Bukan tidak mungkin, demi memperoleh keuntungan maksimal, lembaga keuangan dan perusahaan asing tersebut hanya menggunakan syariah sebagai label saja. Namun dalam kenyataannya, sistem yang mereka gunakan tak beda jauh bahkan mungkin sama persis dengan sistem konvensional. Sikap kritis dan selektif kita adalah salah satu kontribusi nyata untuk mengawal kebangkitan sistem ekonomi Islam. Bukankah yang terpenting adalah sistem dan manfaatnya, bukan semata nama atau labelnya?

Memilih sistem ekonomi syariah memang seperti memilih obat generik. Setujukah Anda? :)

5 komentar:

  1. Masyarakat kita memang perlu disosialisasikan mengenai perbankan syariah itu seperti apa, karena dikhawatirkan bank syariah hanya sebagai label saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Santi, edukasi dan sosialisasi mengenai ekonomi dan bank syariah harus dilakukan secara lebih masif, dan kita sebagai bagian dari masyarakat muslim harus melakukannya secara proaktif agar tidak terjebak pada labelling saja, karena tidak semua produk yang berlabel syariah itu pasti syar'i :)

      Hapus
  2. dalam bingkai peran masy sebagai kontrol sosial, pengetahuan produk perbankan syari'ah merupakan sebuah keharusan agar bisa melihat sejauh mana suatu bank syari'ah menjalan kan aturan mainnya. secara garis besar
    terbagi dalam 3 golongan. Produk Penghimunan Dana, Produk Penyaluran Dana, dan
    Produk Pelayanan Jasa Perbankan. yang termasuk dalam
    golongan Produk Penghimpunan Dana, diantaranya adalah:
    1. Giro Syari'ah,
    Penjelasannya, silahkan baca di http://artikelekis.blogspot.com/2013/12/giro-syariah.html
    2. Tabungan
    Syari'ah, Penjelasannya, silahkan baca di http://artikelekis.blogspot.com/2013/12/tabungan-syariah.html
    3. Deposito
    Syari'ah, Penjelasannya, silahkan baca di http://artikelekis.blogspot.com/2013/12/deposito-syariah.html
    yang termasuk dalam golongan Produk Penyaluran Dana, diantaranya adalah:
    1. Pembiayaan Atas
    Dasar Akad Mudharabah, Penjelasannya, silahkan baca di http://artikelekis.blogspot.com/2013/12/pembiayaan-atas-dasar-akad-mudharabah.html
    2. Pembiayaan Atas
    Dasar Akad Musyarakah, Penjelasannya, silahkan baca di http://artikelekis.blogspot.com/2013/12/pembiayaan-atas-dasar-akad-musyarakah.html
    3. Pembiayaan Atas
    Dasar Akad Murabahah, Penjelasannya, silahkan baca di http://artikelekis.blogspot.com/2013/12/pembiayaan-atas-dasar-akad-murabahah.html
    4. Pembiayaan Atas
    Dasar Akad Salam, Penjelasannya, silahkan baca di http://artikelekis.blogspot.com/2013/12/pembiayaan-atas-dasar-akad-salam.html
    5. Pembiayaan Atas
    Dasar Akad Istishna', Penjelasannya, silahkan baca di http://artikelekis.blogspot.com/2013/12/pembiayaan-atas-dasar-akad-istishna.html
    6. Pembiayaan Atas
    Dasar Akad Ijarah, Penjelasannya, silahkan baca di http://artikelekis.blogspot.com/2013/12/pembiayaan-atas-dasar-akad-ijarah.html
    7. Pembiayaan Atas
    Dasar Akad Qardh, Penjelasannya, silahkan baca di http://artikelekis.blogspot.com/2013/12/pembiayaan-atas-dasar-akad-qardh.html
    8. Pembiayaan
    Multijasa, Penjelasannya, silahkan baca di http://artikelekis.blogspot.com/2013/12/pembiayaan-mutijasa.html
    yang termasuk dalam
    golongan Produk Pelayanan Jasa Perbankan, diantaranya adalah:
    1. Letter of Credit (L/C) import Syari'ah,
    Penjelasannya, silahkan baca di http://artikelekis.blogspot.com/2013/12/letter-of-credit-lc-import-syariah.html
    2. Bank Garansi
    Syari'ah, Penjelasannya, silahkan baca di http://artikelekis.blogspot.com/2013/12/bank-garansi-syariah.html


    3. Penukaran Valuta
    Asing (Sharf), Penjelasannya, silahkan baca di http://artikelekis.blogspot.com/2013/12/penukaran-valuta-asing-sharf.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih atas kunjungan dan informasinya.... :)

      Hapus
  3. saya baru tau, terimakasih share nya

    BalasHapus

 
;